Bagaimana proses transformasi organisasi kamu?

Melihat penggusuran beragam Aset PT. KAI membuat ingatan kembali ke tahun 2009 kala Kereta Api Indonesia memulai transformasinya dibawah tokoh transformatif Ignatius Jonan. Juga teringat konsep “Innovator’s Dillema”, yang besar akan kalah meski Ia merasa berinovasi, kalah dari mereka yang melakukan inovasi disruptif.

Sebagai penduduk di

Kota tempat PT.KAI berpusat, kami melihat langsung perubahannya, yang sangat terasa diawal adalah perubahan mindset orang-orangnya, jelas bergerak dari product oriented jadi customer oriented. Bisnisnya berkembang pesat setelah menjadi sebuah User Centric Company.

Sebelumnya KAI bekerja berdasarkan produk yang dimiliki & tidak memikirkan apa yang dibutuhkan pelanggan. Perubahan mindset adalah proses panjang, bukan sulap yang bisa dikerjakan dalam semalam. Dirawat dalam kesehariannya, & dikerjakan tiap hari, maka perubahan lain yang terlihat adalah kumpulan action setiap hari.
Melahirkan outcomes!

Lanjutnya adalah konsistensi, upaya paling memantang sambil menemukan ramuan model bisnis yang menyeimbangkan Desirability – Feasibility – Reability yang pas menjadi perjalanan perbaikan panjang melahirkan keberhasilan transformasinya.

Hal menarik juga adalah Agile Leadership yang diterapkan, Action speaks louder than words, tidak boleh ada kepentingan pribadi dalam tugas. Leader langsung tampil di lapangan, turun ke lapangan & merasakan persoalan yang ada & memberi contoh.

Jika merujuk pada proses difusi inovasi, contoh KAI persis sama yakni terdiri dari tiga kelompok besar pegawainya 1) Enggan berubah, 2) Bingung, dan 3) Ingin berubah.

Transformasi diurai dalam roadmap perubahan selama lima tahun, dan konsistensinya membuahkan 95% jadi pegawai mau berubah.

Kepemimpinan adalah tentang memberi contoh, merasakan pada setiap aspek teknis yang bermasalah, hingga dibungkus menjadi kebijakan. Hal yang lebih menarik sebenernya adalah keberhasilannya memastikan keberlanjutan, melahirkan legacy organisasi yang tidak tergantung pada pihak lain & kaderisasi profesional. Jadi ketika perlahan asset-asset KAI menjadi jauh lebih baik, ini adalah buah kerja keras transformasinya.

Bagaimana proses transformasi organisasi kamu?

Dibagian mana kamu ambil bagian dalam ekosistem proses pendidikan?

Bincang bersama @daarut.tauhiid@smkdaaruttauhiid tentang pendidikan yang transformatif, mengemukakan lagi betapa pentingnya kita menyegerakan proses pendidikan yang kontekstual dengan jaman, yang relevan dengan perkembangan teknologi namun tetap dengan benang merah nilai-nilai luhur yang menjadi landasan setiap insan untuk menggali beragam kreatifitasnya menghadirkan dampak positif bagi sekelilingnya.

Tantangan jaman yang berbeda, perubahan yang cepat memiliki problematika yang berbeda pula. Begitu pula dengan cara-cara memahami permasalahan, cara berpikir kritis. Ditambahkan dengan cara-cara baru bersolusi, creative thinking. Solusi yang benar-benar membawa dampak baik karena benar-benar paham terkait masalah yang dihadapi.

Pendidikan kewirausahaan, sering kali jadi jargon banyak sekolah, tujuannnya jadi pebisnis. Padahal kewirausahaan itu sebenarnya adalah wadah belajarnya saja. Justru yang dituju adalah jiwa, keterampilan dan nilainya yang penting untuk diambil. Kemampuannya berpikir kritis, kreatif dalam bersolusi dan menjaga dirinya untuk tetap konsisten mencapai tujuannya hingga Ia mendatangkan kebermanfaatan.

Dalam menggiring seseorang dalam proses pendidikan, bentuk kewirausahaan itu dapat diaktualisasikan dalam minimum tiga peran;

1. Berwirausaha; Jika Ia Ingin berwirausaha, mengembangkan usaha mandiri, inovatif berdampak bagi lingkungan sekitar

2. Intrapreneur; Jika Ia ingin memiliki profesi sesuai dengan kompetensinya, memiliki leadership dan Business Acumen yang baik bagi organisasi tempatnya bekerja.

3. Gig, Contingent workers, jika Ia ingin memiliki keleluasaan untuk mengeksplorasi dengan beragam ekosistem yang menariknya untuk berperan dan melakukan beragam karya secara elaboratif yang berdampak

Ujung dari pendidikan adalah manusia bermanfaat. Untuk itu menjadi tugas bersama jadi ekositem yang saling sinergi memastikan proses pendidikan melahirkan manusia bermanfaat yang terencana, hingga memperbesar peluang keberhasilan mewujudkannya. Tantangan saat ini tentu sangat besar, mengubah paradigma, membawa paradigma yang lebih relevan & mencipta solusi-solusi yang lebih baik.

Dibagian mana kamu ambil bagian dalam ekosistem proses pendidikan?

Menyandingkan Radio di era digital X Minyak Balur adalah ide gila, juga dengan TJDB yang tepat!

Satu hari saya kesulitan menghubungkan bluetooth saya hingga imusic tak kunjung menyala di kendaraan, akhirnya menyerah. Kemudian ditelusurilah saluran radio yang sudah lama sekali tak disentuh ketika berkendara.

Kebetulan seorang kawan radio yang lama tak jumpa, menghubungi melalui Whatsapp berkabar tentang nomor barunya, kemudian Ia bercerita tentang sebuah stasiun radio yang tempat Ia bekerja saat ini. Ternyata radio itu adalah saluran yang saya sering kali saya setel tak sengaja & jadi ketagihan.

Dari pembicaraan itu kemudian lihat webnya, ada kalimat menarik terkait purpose radio itu hadir, di halaman pertamanya dituliskan “Menyajikan musik yang memberikan perasaan senang, sehingga memberikan pendengarnya energi/vibe positif” terus terang saya kaget! Mengapa, karena jarang sekali sebuah usaha menuliskan konsep “The Jobs To Be Done” dengan lengkap dan tepat!

Jika dalam penetapan segmen konsumennya bukan mengarah pada genre lagu, atau usia dan gender apa, tapi lebih ke outcomes customer. Di radio ini didefinisikan sebagai “perasaan & mood pendengarnya setelah mendengar lagu di radio ini”. Lebih nyentrik lagi karena ungkapan “gak perlu jadi radio nomor 1….yang penting kalo bosen sama radio nomor 1 di channel kamu, bisa kali dengerin Voks!” keren!

Dibalik kalimat ini saya duga ada model bisnis menarik, karena biasanya usaha menggunakan TJBD yang baik berasal dari ide & organisasi yang inovatif. Nama radio ini VOKS!  salah satu inovasi bagaimana menghidupkan lagi radio dan me-relatekannya di era digital.

Pas dilihat, dari sudut pandang model dan proses bisnis ternyata unik banget! Model bisnisnya sebagai corong Kutus-kutus, sebuah produk Minyak Balur. makanya namanya VOKS, Voice of Kutus-Kutus! Dibuat sebagai radio jaringan untuk mendistribusikan Kutus-kutus.. jadi biaya iklan rupanya berputar jadi corong marketing inovatif pada jejaringnya sendiri, keren!

VOKS Radio jika di Jogja masih terdengar baru ini sebenarnya sudah dulu bernama Rakosa yang kemudian diakuisisi oleh pemilik PT. Kutus Kutus Herbal yakni Bambang Pranoto. Sekarang ada dibanyak kota! Menyandingkan Radio di era digital X Minyak Balur adalah ide gila, juga dengan TJDB yang tepat!