Skip to content

Momentum yang “Life Changing”

Sepanjang perjalanan pulang bersama salah satu mahasiswa bimbingan bercerita panjang tentang kemana nanti kita setelah lulus?

Percakapan ini dimulai dengan begitu lazimnya menemukan lulusan-lulusan yang bingung setelah lulus, semestinya ini tak terjadi. Pasti ada sesuatu yang belum berhasil dalam proses pendidikannya, proses menemukan dirinya. Pendidikan memang kerap kali terperosok pada substansi yang tak kontekstual, prosesnya dipercepat untuk sekedar bisa, tanpa paham maksud, tujuan apalagi filosofinya. Membuat proses pendidikan jadi kehilangan makna, berakibat tak tumbuhnya energi yang membuncah dari dalam dirinya untuk mengaplikasikan ilmunya.

Kebingungan pasca kuliah kerap terjadi karena sepanjang pendidikannya, prosesnya tak kunjung mengerucut pada penemuan dirinya. Prosesnya jadi untaian kewajiban menuntaskan, hingga lupa menumbuhkan rasa cinta & maknanya. Tak heran kemudian mereka lulus & meninggalkan bidang yang dipelajarinya.

Lulus dengan keyakinan tujuan hidup yang jelas, adalah sebuah parameter penting sebuah pendidikan yang berhasil. Mahasiswa perlu makin yakin tentang arah tujuannya kelak. Seiring semakin menuanya mereka dikampus. “Tujuan” jadi penting ketimbang memilih “kamu mau jadi apa?”. “Menjadi sesuatu” adalah kendaraannya, jika meminjam istilah Comic Pandji, kamu boleh gonta-ganti angkotnya, asal kamu tau tujuannya. Saat ini yang terjadi kita jadi disibukkan mencari angkotnya, tanpa tau tujuannya.

Perjalanan pendidikan hendaknya jadi momentum yang “life changing” menjadikan dirinya individu baru. Proses empat tahun perlu benar-benar by-design menjadikan individu-individunya bertransformasi, bukan sekedar tergesa menghabiskan SKS.

Sore tadi, bersama 90an Dosen, mengingatkan kembali, bahwa kampus bukan hanya berkewajiban memberikan kredit semesternya, tapi juga menumbuhkan ekosistemnya yang hidup & positif. Membawa gairah pembaruan, inovasi & keberanian bereksperimen untuk melakukan beragam eksplorasi. Keberhasilan setiap individu memang adalah hasil yang dirancang dengan kesungguhan untuk melahirkan banyak individu berdampak kelak. Sudah sejauh mana kamu merasa bahwa kampus kamu benar-benar jadi wadah yang “life changing”?