Menjadi ekosistem yang mengeksplorasi pemahaman satu sama lain

Gagal paham lintas generasi, kerap terjadi karena era digital begitu cepat mengubah landscape kehidupan.  Setiap generasi memiliki kelebihan dan kekurangannya, apalagi di era ini dimana ledakan ketidaksepahaman sering terjadi dan menguras energi.

Dalam sesi diskusi hari ini bersama kawan-kawan calon-calon pemimpin sebuah BUMN, mengulas bagaimana organisasi kita sebaiknya menjadi wadah berpadunya perbedaan. Menjadi ekosistem yang mengeksplorasi pemahaman satu sama lainnya. 

Golongan senior tentu membawa nilai-nilai berbeda, idealnya juga ia membawa big picture yang lebih kayak karena dengan pengalamannya Ia memiliki pemahaman tidak semata-mata di permukaan, tapi Ia bisa melihat yang tak tersembunyi dibawah permukaan sehingga ia kerap mengernyitkan dahinya jika Ia menemukan hal-hal yang tak sesuai dengannya.

Disisi lain adalah terkait generasi kekinian yang paham konteks kekinian, paham cara deliver yang paling pas dengan penguasaan teknologinya membawanya menguasai kebaruan-kebaruan andal yang bisa dijadikan alat kemajuan. 

Transformasi yang sering dilewati untuk beradaptasi dengan perubahan justru terletak pada wadahnya, karena wadah organisasi muncul tak berwujud fisik, tapi nyawa yang hadir di dalamnya. Kedua generasi ini perlu mencairkan diri bersama dalam melting pot yang sehat. Mencipta ruang-ruang diskusi yang penuh dengan ritual kreativitas yang inklusif, mewadahi berbagai ide dan tidak hadir sebagai blockers. 

Keterbukaan, umpan balik, perbaikan berkelanjutan menjadi penting. Dalam setiap fasenya memastikan keterlibatan juga sering kali menjadi kendala, membangunnya menjadi nyata adalah proses tumbuh. Artinya tak tiba-tiba ada, ada siklus berulang yang semakin baik dan matang.

Keterlibatan setiap pihak menjadi penting, menumbuhkannya menjadi semangat kepemilikan bersama. Melting pot ini menjadi wadah meluruhnya kesenjangan generasi, melakukan proses transformasi yang baik, melahirkan wadah yang transformatif membuka pintu-pintu perubahan dan melompatkan pada keberhasilan dimasa datang. Melting pot ini menjadi tempat-tempat gagasan didiskusikan, diracik dan dieksekusi hingga menjadi dampak yang terjaga keberlanjutannya.

Jangan-jangan ini adalah fenomena gunung es

Menyimak beberapa influencer muda beramai-ramai ditangkap Bareskrim. Kasus para afiliator muda Binary Options yang mencuat belakangan melibatkan anak-anak muda DS, IK juga belakangan ada ADG bukan afiliator, tapi influencer dengan usia 23-26 tahunan yang sesungguhnya mereka ini cerdas, punya keleluasaan mendapatkan akses pada dunia digital sesuai dengan jaman para Gen Z saat ini. Bukan maksud mengeneralisir, hanya saja memang perlu dicermati, jangan-jangan ini adalah fenomena gunung es.

Ketiga orang diatas memang sangat intens di dunia digital, dua diantaranya intens dengan aktivitas finansial digital, ADG yang terakhir menyalah-gunakan keterampilan komunikasi & politiknya di dunia media sosial. Anak-anak muda ini cerdas secara substansi, tapi di era digital ini, tampaknya mereka tak tumbuh dengan nilai-nilai hidup & sosialnya.

Saya jadi berhipotesa, bahwa era digital memang membuat setiap individunya untuk menjadi sangat mudah memiliki akses pada ilmu pengetahuan. Namun sayangnya penumbuhan pengetahuan ini tak memastikan juga membawa serta nilai-nilai hidupnya.

Proses akuisisi pengetahuannya berjalan terus, tapi nilai-nilainya tak terbangun sepanjang proses tumbuh pengetahuannya. Pada akhirnya Ia menumbuhkan pengetahuannya yang terpisah dengan nilai-nilai luhur hidup. Jika kita amati IK, DS & ADG, mengapa dari ketiga orang ini ketika Ia melanggar hukum pun justru merasa tak bersalah? Bahkan bersikeras bahwa Ia tak juga melanggar nilai.

Kasus merasa benar, sah & benar dengan polosnya, terlebih dengan kasus ADG terkini cukup mencengangkan. Bagaimana seseorang cerdas tumbuh menjadi pemfitnah & pengadudomba profesional dengan memanfaatkan media digital & menganggapnya sebuah kelaziman demi uang.


Tantangan era digital ini sejatinya bukan hanya pertanyaannya terkait akuisisi pengetahuannya saja, karena sumber pengetahuan sangat luas dan mudah didapat, tapi bagaimana kemudian kita berstrategi menumbuhkan nilai-nilai dasar kemanusiaan, etika dan empati yang dapat terinternalisasi dengan baik mejadi fundamental hidup manusia yang beradab dalam peradaban di era digital.

Output belum tentu menghasilkan, yang dikejar adalah outcomes

Suatu sore kami berbincang dengan kawan-kawan startup baru, kira-kira baru sekitar enam bulan mereka dirikan.

Dalam perjalanannya, dinamiknya cukup kencang, apalagi memasuki puncak pandemik gelombang ke III silih berganti menjadi positif. Terlebih belum juga membudaya etos kerja yang diturunkan menjadi manajemen kerja yang baik. Kegiatan menjadi kurang terstruktur dan tak jua menghasilkan outcomes, karena prinsipnya asal berkegiatan.

Satu hal lain, pada hari yang sama. Sebuat organisasi menyampaikan program kerjanya. Kemudian saya amati, wah ternyata yang dituliskannya itu adalah kegiatan, bukan program. Orientasinya adala output, jauh dari outcomes.

Membedakan output dan outcomes serta kegiatan dan program adalah hal yang kerap terjadi dalam banyak organisasi. Alih-alih kita bekerja keras sertiap harinya, namun tak kunjung menghasilkan.

Apalagi pada organisasi yang Silo, dimana keselarasan atau Business Acumen pada setiap individunya tak terbangun kerap terjadi hal seperti ini. Setiap individu memiliki target masing-masing, tapi tak selaras, tak juga dilatih bersinergi satu sama lainnya. Hingga akhirnya semua merasa bekerja namun tak jua menghasilkan.

Pada kesempatan itu, saya sampaikan pula sebuah statement karena momentumnya adalah tanggal mereka menerima gaji, saya ingatkan “‘memang perlu kedewasaan yang cukup, kita menerima gaji itu karena kerjaan kita menghasilkan (Outcomes), bukan kerjaan itu sekedar dikerjakan Output)”

Dalam dunia bisnis, untuk mencapai hasil/outcomes tak bisa kita bekerja silo, satu sama lainnya tak kolaboratif, tak juga cross fucntional. Setiap individunya perlu memastikan bahwa mereka berinteraksi dan membentuk tim yanh self-managing team. Bagaimana dengan kamu, kerapkah kamu melalukan penyelarasan dengan yang lain, memastikan bahwa kita punya sense of Business Acumen yang baik?

Bukan bekerja sekeras-kerasnya ya, tapi pastikan kita merancang program berisi kegiatan-kegiatan yang sinergis. Memastikan bahwa setiap langkah dan tahapnya juga menghasilkan. Output belum tentu menghasilkan, yang dikejar adalah outcomes yang dalam jangka waktu tertentu berbuah hasil, selamat berproses🎉

Waktunya beralih dari Egosystem ke Ecosystem!

Salah satu pilar terpenting dalam proses transformasi digital adalah ekosistem dan interaksinya, setelah sebelumnya adalah perubahan cara berpikir dari produk sentris ke user sentris, organisasi yang hierarkis ke organisasi network yang agile.

Jika dulu kita berupaya sedemikian rupa membangun model bisnis dengan segala keunggulannya, justru saat ini kita perlu tau bagaimana sebenarnya kepingan puzzle kita berbentuk, dan layak mencari yang seperti apakah pasangan yang pas untuk mengelaborasinya. Ekosistem! Tentu berbeda dengan Egosistem.

Membentuk ekosistem secara ideal memang mudah terucap, namun sejatinya idealismenya akan terlihat dari bagaimana Ia berinteraksi, bagaimana Ia melakukan perbaikan komunikasinya secara terus menerus, melakukan perbaikan bentuk kolaborasinya, menyempurnakan bentuk puzzlenya untuk menjadi klop satu sama lainya.

Untuk kapitalis besar, memang begitu mudah Ia mengucurkan modal dan membentuk ekosistemnya sendiri, namun buat kamu yang kecil, justru ini keunggulan kamu melakukan kolaborasi yang lebih fluid.

Organisasi-organisasi yang lean akan lebih fleksibel membentuk ekosistem, bersama-sama menciptakan ekosistem yang dinamis, beda dengan kapitalis besar walau mereka bisa membentuk ekosistem yang lengkap, belum tentu mereka bisa dinamis mereka justru kerap terjebak dengan rigiditas ekosistemnya.

Masih ingat dengan rumus P=MxV, Kekuatan gerak dikali dengan kecepatan akan melahirkan momentum yang besar. Maka tak usah ragu jika kecil, karena kecil kita bisa bergerak cepat dan membuat momentum yang besar, apalagi jika pergerakan ini berbondong-bondong dan banyak dalam sebuah ekosistem, hasilnya akan menjadi kekuatan yang sangat besar!

Waktunya beralih dari Egosystem ke Ecosystem!

“Collaboration is about so much more than a tool for achieving business goals or personal dreams. Collaboration is about compassion, love, support, kindness, and the power that we gain when we share with each other and lean on each other”

Great Resignation

Pandemik telah banyak melahirkan orang-orang kehilangan pekerjaannya. Namun berbeda yang terjadi Di negera-negara maju. Pandemik melahirkan gerakan baru bernama The Great Resignation, yakni gerakan dimana masyarakat beramai-ramai mengundurkan diri dari pekerjaannya. Pada umumnya adalah mereka yang berusia 30 sd 45 tahun, memilih untuk berhenti bekerja pada bidang yang Ia geluti sekarang.

Berbeda dengan negara berkembang, kala banyak individunya justru kehilangan pekerjaan. Sama-sama karena pandemik, justu ini menjadi hal yang menarik ketika banyak perusahaan di negara maju, termasuk Singapura pusing mempertahankan pekerjanya, dimana masyarakatnya banyak melalukan re-thinking lebih dalam tentang lifegoalsnya.

Bebeapa hal yang memungkinkan gerakan ini terjadi adalah semakin tinggi kualitas SDMnya, semakin besar juga peluang untuk melakukan remote working serta memudahkan industri untuk mencari individu berpengalaman mempekerjakan individu yang berpengalaman. Bagi individu juga memungkinkan mereka lebih banyak kesempatan untuk lompat dalam karirnya.

Break sepanjang pandemik juga mengakibatkan banyak masyarakat berpikir ulang tentang life goalsnya sembari mecoba keterampilan-keterampilan barunya. Hingga munculah gerakan pensiun yang besar.

Perubahan terjadi dengan banyaknya tumbuh startup-starup kecil, di Amerika saja pengunduran diri masal ini menumbuhkan jumlah yang sebesar USD 1 Triliun dari 57 juta pekerja Gig baru (Gig Workers) yang berkontribusi pada perekonomian. Persis seperti bukunya Paul Jarvis, Company of One. Baca deh!

Berkaca ke dalam negeri, the great resignation adalah tanda penting sebuah transformasi digital. Bukan tidak mungkin gerakan ini sampai juga ke Indonesia, bahkan sudah mulai! Apalagi pada generasi-generasi yang siap dengan alam digital. Melahirkan Gig Economy yang makin meluas, sembali melatih masyarakatnya untuk melakukan akselerasi pembelajarannya, cara berpikir dan keyakinan bahwa pekerjaan bisa dilakukan dimana saja. WFA, Work From Anywhere. Apalagi terkait lifegoals yang kini jadi prioritas utama.

Dual-Track Agile

Dual-Track Agile apa lagi itu?🤣🎉
Ini adalah jenis pengembangan Agile di mana tim produk yang cross functional membagi pekerjaan hariannya menjadi 2 jalur: 1) discovery & 2) delivery.

📌Discovery fokus pada ide yang divalidasi cepat sesuai backlog,

📌Delivery fokus pada mengubah ide-ide tsb menjadi perangkat yang siap pasar.

Metodologi ini dibangun berdasarkan filosofi bahwa pekerjaan dalam mengembangkan produk dapat berlangsung cepat, berulang & berdasarkan data akan menghasilkan produk yang lebih baik.

Tim secara teratur berkolaborasi & nonlinier bekerja bersama selama proses. Membuat pembaruan kecil & merilis produk ke pasar secepat mungkin & belajar dari basis pengguna, apa yang berhasil & apa yang tidak.

Pengembangan produk perlu berulang & siklis, bukan linier & memperluasnya bahkan ke langkah sementara dalam pekerjaan tim, bahkan sering kali membiarkan alur kerja mereka menjadi “mini waterfall.

Dalam konteks sprint yang Agile, manajer produk membuat serangkaian persyaratan dan menyerahkannya kepada seorang desainer, kemudian membuat gambar rangka / prototipe, dan meneruskannya ke tim pengembang.

Nah, ini masih merupakan proses yang agak linier. Sebaliknya, Dual-Track Agile, “menangkap sifat paralel Discovery & Delivery” yang memungkinkan untuk terjadi bersamaan & dengan banyak kolaborasi tim. Itu tidak mengharuskan Tim Discovery sepenuhnya mendefinisikan semua item tim pengiriman dapat memulai pekerjaan pengembangannya.

Mengapa Dual-Track Agile? Metodologi ini dapat menawarkan;

1. Produk yang lebih baik
Mendorong tim hanya mengizinkan ide produk yang divalidasi ke dalam backlog mereka.

2. Lebih sedikit waktu yang terbuang
Membagi pekerjaan tim lintas fungsi dalam dua jalur paralel—satu yang dikhususkan hanya untuk penemuan, atau memvalidasi item sebelum mereka masuk ke backlog—berarti tim lebih mungkin untuk mendapatkan item yang benar dengan pengguna dalam iterasi pertama, daripada harus bolak-balik berulang.

3. Menurunkan biaya pengembangan secara keseluruhan.

Dual-Track Agile membantu organisasi fokus pada jenis inovasi yang tepat & mengirimkan produk yang benar-benar akan dibayar pengguna.

Selamat belajar lagi!🎉🎉

Petani Postmodern

Selalu menarik membicarakan pergeseran⁣ jaman. pergeseran juga artinya mengandung konsekwensi perubahan nyata yang harus diantipasi, dilakukan/ bahkan segera berkontemplasi merumuskan gagasan untuk mengisinya hingga jauh ke depan.⁣⁣⁣
⁣⁣


Membuka lagi buku Pertanian Post Modern karya @i.setiawan73 di bagian apa saja paradigma & indikator dominan daya saing ke belakang & masa depan. Ke depan pada hakikatnya, daya saing tidak terletak pada produk atau layanan, tapi melelat pada pelakunya dalam bentuk kecerdasan bersaing. ⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
Penting bagi para pelaku dan atau organisasi mengembangkan kecerdasan bersaing (Competitive Intelegence), yakni program sistematis untuk memperoleh & menganalisis informasi tentang aktivitas para pesaing & kecenderungan bisnis (Kahaner,1999)⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
Ngga bisa lagi mengelak, bahwa Kecerdasan Bersaing jadi hal paling fundamental dimiliki tiap individu, bukan hanya pemilik bisnis, tapi tim & ekosistemnya punya Business Acumen yang baik. Tiap organisasi mesti punya parameter kemandirian ini, termasuk memastikan manajemen pengetahuan sebagai komponen penting organiasinya.⁣⁣⁣
⁣⁣⁣
⁣⁣⁣1. Jauh beda dengan masa lalu, di era pra industrial, daya saing berbasiskan pada sumber daya alam (Adam Smith, 1887),⁣⁣⁣
⁣⁣⁣2. Era transisi dimana keunggulan geografis, diferensiasi teknologi, efisiensi, stok aset jadi parameter daya siang (Hall,1980), ⁣⁣⁣
⁣⁣⁣3. Tahun 1990an Porter mengemukakan konsep Competitive Advantage, persaingan berada pada rantai nilai, kapabilitas, akses pelanggan & ukuran pasar.⁣⁣⁣
⁣⁣⁣4. Coyne, Ghemawat & Day dalam artikelnya tahun 1986-88 menekankan bahwa daya saing dipengaruhi oleh kebutuhan pelanggan, mempertimbangkan pesaing, memperhatikan keahlian, menciptakan keunggulan, kompetenti inti, konsolidasi sumberdaya, keahlian & daya adaptasi.⁣⁣⁣
⁣⁣5. Barney 1991, Srivastava 2013. Beda lagi! Jaman ini menekankan kreatifitas, keunikan, inovasi lokal, keragaman modal sosial, networking, trust & kolaborasi.⁣⁣
⁣⁣⁣
Jelas tak bisa lagi bergerak dengan paradigma & ukuran lama, ke depan adalah kreativitas dan kekuatan kolaborasi. ⁣Sebuah catatan sarapan pagi bergizi, Buku Pertanian Postmodern 🚀🚀⁣⁣
⁣⁣⁣
Kamu sudah bergerak berubah?

Networked Civilization?

Melaksanakan serba daring, mendadak online, hingga lupa membangun esesnsi dasarnya bisa jadi sebuah hal yang tak baik bagi keberlanjutan. Bertemu para sesepuh media beberapa waktu lalu, juga dengan beberapa kawan pendidik yang banyak bercerita bahwa model bisnisnya baru saja meng-online-kan aktivitasnya, tidak secara fundamental mengalihkannya secara daring.

Cara kerja memang sudah total berubah, sebagian besar individunya sudah kadung menikmati perubahan ini. tapi belum banyak juga individu atau usaha dan atau institusinya yang siap, terlebih jika ada “Generation Gap” disana. Transformasi digital memang bukan sekedar peralatan baru dengan penggunaan tekonologi digital semata. Ada beberapa tantangan terberat dalam proses transformasinya, budaya! 60% institusi memandang budaya organisasinya menghambat proses ini (Capgemini, 2020) ini di negara maju loh yaa, bayangkan di negara kita.

Untuk upaya-upaya kita, mencetak keberhasilan transformasi digital memang yang paling menantang adalah “putting digital front of mind” ketika merencanakan dan merancang bagaimana kita dapat mengakses produk dan layanan. Ini tidak berarti meninggalkan saluran-saluran tradisional yaa, tetapi menyadari bahwa saluran itu tidak akan lagi jadi saluran utama bagi orang-orang yang terhubung dengan kita.

Ada satu hal menarik, kata Lewie Allen, seorang Technologist” “Customers are able to trust you more as an organisation if you are open about the idea that you are building something that is ever changing and that you require and want their input in making it better for them,”

Beda sekali dengan prinsip masa lalu, hingga pola interaksi justru akan meningkatkan proses inovasi, jauh dari silo dan ketertutupan. Kalo dari pengalaman-pengalaman lalu, memang hal ini jadi tantangan meng-empower anggota tim untuk berkomunikasi lebih intensif satu sama lain, terlebih dengan klien. Beberapa hal yang penting segera berlatih agar kita sungguh-sungguh bertransformasi apalagi tibalah kita sudah di era Networked Civilization, walau kerap banyak organisasi masih terjebak di Industrial Revolution:)

Yuk kita lompat lagi! #agilitytransformation

Business Agility

Melatih Agility di saat pandemik benar‑benar terjadi di organisasi kami. Sungguh merasakan bagaimana bongkar pasang model bisnis dan mengiterasinya.⁣ Geser‑menggeser posisi, memasang‑masangkan unit bisnis, menggonta‑ganti peranan dan mengubah cara komunikasi menjadi perjalanan menarik sebuah Agile Organization, apalagi dalam situasi sulit (baca: serba menantang) ini.

Berbagai tantangan silih berganti hadir sahut menyahut, kemudian melatih respon bersama agar tetap optimis dengan menghadirkan solusi yang segera dieksekusi.⁣

Disisi lain, berperan disebuah institusi besar yang jauh berbeda dengan iklim organisasi anak‑anak muda. Perubahan yang cepat akan menjadi sangat sulit diterima organisasi yang konvensional, dinamikanya terlalu dinamis jika direspon organisasi bisnis yang tak membudayakan keterbukaan dan agilitas.⁣

Konsep Business Agility dimasa tak jelas ini menjadi penting. Jika mentor Business Agility saya @putiretnoali mengatakan ”Business Agility is the ability of an organization to realize and sustain its full potentials regardless of the changes happening in the internal and external environments”⁣🙋‍♀️

Konsep ini menarik, karena menekankan pada kemampuan adaptibilitas untuk mencapai aneka outcomes, inovasi dengan menyelenggarakan kepemimpinan yang efektif🗝

Sore ini saya #mainkeruko , menyaksikan sekelompok anak muda mempraktekkan konsep ini, kesehariannya dipenuhi dengan gagasan bagaimana menghadirkan manfaat bagi masyarakat luas, terharu dibuatnya. Meski mengusung kemampuan Agilitas tak semudah membalikkan telapak tangan. Tak juga semudah seperti ketika begitu terkesan dengan konsep keren Agility ini. Pada kenyataannya, menumbuhkan budaya baru ini berdarah‑darah juga, karena harus mengubah budaya yang dibawa individu‑individunya masing‑masing🤒

Belajar banyak secara nyata bersama kawan‑kawan @thelocalenablers , terimakasih banyak proses dan progressnya, menjadi acuan kuat bahwa teori ini sangat mungkin direplikasi😎

Terimakasih juga pada ratusan kelompok usaha yang selama 3 bulan terakhir berproses bertransformasi bersama memperbaiki proses‑proses bisnisnya bersama‑sama🚀🚀🚀

⁣ #agilitytransformation

Apa itu Agile Mindset?

Nerusin yang kemarin yaa. Ngomongin being Agile ga selalu harus berhubungan dengan hal‑hal berbau digital/informatika. Hal ini memang mungkin awalnya istilah ini dikenal dari kawan‑kawan yang bergerak dari dunia informatika dalam pendekatan kerjanya. Namun secara fundamental & filosofis, dasarnya mengacu pada cara pandang & cara berpikir. Sebuah mindset dimana setiap individu perlu melatih kemampuan agilitasnya, bisa tangkas & adaptif.

Jika individu memerlukan tingkat agilitas yang baik, sudah tentu sebuah usaha yang didirikan sang Founder yang memiliki visi jangka panjang, menginginkan usahanya berkelanjutan! Karena setiap jaman memiliki karakteristik berbeda‑beda maka ketangkasan untuk bisa beradaptasi justru menjadi penting dimiliki, sebuah budaya yang penting dan bisa dibangun. Budaya berinovasi!


Agile memang sedikit mengarah ke “Chaos” dalam artian positif, karena dinamikanya justru memerlukan organisasinya memiliki tim yang tetap bereksplorasi terus menerus. Dalam perspektif tradisional ini sering disebut “Ganti‑ganti mulu ah! Capek!” Jadi sebenernya apa itu Agile Mindset? Agile Mindset itu….

1. Menganggap individu adalah manusia dengan motivasi intrinsik yang berbeda‑beda, bukan sumber daya yang memerlukan motivasi ekstrinsik.
2. Individu menjadi baik karena mereka senantiasa berusaha dan terus belajar, bukan sekedar pintar!
3. Keputusan diambil dengan konsensus diatara anggota yang terdampak
4. Membengun produk yang benar dengan cara memperlihatkannya pada konsumen secara sering dan mengujinya dengan perspektif mereka. Bukan menuliskan spec sedetil‑detilnya.
5. Retrospektif. Setelah sebuah project selesai, siapkan wadah berdialog, mencari titik‑titik kesuksesan dan kegagalan. Mencari jalan perbaikan dan menyelenggarakannya.
6. Kapan bisa improve? Dimulai dari hal‑hal kecil yang dapat diperbaiki, dimulai dari apa yang bisa dimulai?
7. Ketika ada perilaku yang tak diinginkan muncul, tapi juga periksa sistemnya apakah terdapat reward pada perbaikannya.
8. Jika ada yang perlu diklarifikasi, “Talk to them in person”
9. Dokumentasikan, jika ada sesuatu yang hilang segera lengkapi.

Yuk belajar lagi
#agilitytransformation