Ekosistem yang baik bisa jadi pabrik kreatifitas, setiap orang bisa dibangun jadi kreatif.

Ekosistem ini memang unik! Meja-meja bergagasan makin penuh terisi. Biasanya hal ini terjadi di warung kopi, namun disini tak berjualan kopi, jika pun mau seduh sendiri.

Gagasan adalah ingredients terpenting dalam mencipta ekosistem dimana setiap individunya bisa meluapkan imajinasinya dengan bebas & mentaut-tautkannya dengan orang lain hingga melahirkan banyak kebaruan. Oleh karenanya, memastikan ekosistem kita tetap menjadi mimbar bebas bergagasan adalah penting. Hal ini penting bagi proses nurturing individual untuk tumbuh jadi orang yang kaya kapasitas.

Beberapa tempat yang semestinya jadi ruang-ruang tempat tumbuhnya gagasan justru menjadi redup kehilangan kebebasan berbicara. Redupnya nyawa bergagasan bukan hanya karena memang ditabukan karena dirasa bersebrangan, namun juga bisa karena kegemaran memelihara hierarki atas nama jabatan, senioritas atau bahkan pengalaman.

Nyawa bergagasan bisa redup karena dirancang / ketidaktahuan, akibatnya organisasi justru jadi tempat paling ideal menumpulkan inovasi, yang idealnya jadi wadah ideal menumbuhkan keberanian eksperimen & menerima umpan balik bagi proses pembelajarannya. Bagaimana untuk tetap menghadirkan keingintahuan & minat memang adalah hal yang paling menantang.

Ekosistem yang baik bisa jadi pabrik kreatifitas, setiap orang bisa dibangun jadi kreatif. Keyakinan umum di masyarakat adalah bahwa kita terlahir kreatif atau tidak. Namun, keyakinan ini sudah lama ditentang oleh temuan terbaru dalam ilmu saraf, terutama terkait dengan struktur syarat otak kita. Michael Merzenich, penulis Soft-Wired menjelaskan:

“Apapun keadaan awal kehidupan dari seorang anak & apa pun sejarah serta keadaan anak tsb saat ini, setiap manusia memiliki kekuatan bawaan untuk tumbuh, berubah jadi lebih baik, atau menjadi pulih dengan signifikan, dan bangkit berulang. Esok, individu yang kita lihat di cermin bisa menjadi orang yang lebih kuat, lebih mampu, lebih hidup, lebih fokus & berkembang”

Membangun wadah tumbuhnya kreatifitas adalah bagian penting atas keterjaminan tumbuhnya individu-individu berkekuatan & berkapasitas untuk memberikan dampak bersama pada lingkungannya. Ekosistem yang membuatnya tumbuh adaptif🚀

Mencari Cuan!

Memiliki model bisnis yang pas untuk mengembangkan usaha memang perlu proses yang panjang. Bahkan ini tak berkesudahan, selalu saja ada proses iterasi sepanjang waktunya hingga selalu relevan pada setiap jaman.

Model bisnis yang matang adalah model bisnis yang dapat memastikan keberlanjutannya, artinya berlanjut proses inovasinya, bertumbuh juga produk dan bisnisnya serta semakin luas dampaknya.

Ada 10 spot terbaik dalam melakukan inovasi, apalagi untuk mendatangkan keuntungan. Mendapatkan keuntungan tidak selalu dari jualan tentunya. Jika kita memahami kerangka model bisnis, setiap lini didalamnya bisa dioptimalkan untuk mendapatkan keuntungan serta memaksimalkan peluang untuk tetap tumbuh berkelanjutan.

Setidaknya ada 10 sumber keuntungan atau inovasi yang bisa kita ulik untuk diterapkan kemudian dalam bisnis kita. Ke-10 spot ini dibagi menjadi 3 kelompok besar, yakni Konfigurasi, Penawaran dan Pengalaman Konsumen. Pertanyaan yang perlu kita bumikan menjadi strategi adalah;
________________________________
Konfigurasi
1. Model Keuntungan; Bagaimana kita menghasilkan uang
2. Jejaring; Bagaimana kita terhubung dengan yang lain untuk
mencipta nilai
3. Struktur Organisasi; Bagaimana kita menyelaraskan talenta dan aset usaha
________________________________

Penawaran
1. Kinerja Produk; Bagaimana kita menggunakan fitur yang
memuaskan dan fungsional
2. Sistem ; Bagaimana kita mencipta produk dan jasa yang
saling komplementer

________________________________

Pengalaman
1. Pelayanan; Bagaimana kita mendukung dan memperbaiki nilai dari penawaran usahanya
2. Saluran; Bagaimana kita menyampaikan penawaran pada kustomer dan penggunanya
3. Merek; Bagaimana kita merepresentasikan penawaran
dan bisnis
4. Ikatan dengan pelanggan; Bagaimana kita menguatkan interaksi yang
berbeda

Berikut beberpa contoh usaha inovatifnya ya, selamat belajaar!

Bagaimana Mengelola Ketidakpastian

2021, tahun paling menantang era belajar paling berat! Ketidakpastian yang nyata jadi makanan sehari-hari bagaimana menemukan pola abstrak & mengantispasinya.

Belajar banyak mengarungi ketidakpastian, tapi jika berbicara ketidakpastian, justru uncertainty adalah karakteristik utama inovasi. Meskipun menghasilkan gagasan baru & menciptakan beragam cara & teknologi baru merupakan hal penting, justru lebih penting bagi para inovator untuk mengidentifikasi hal-hal yang tidak diketahui yang harus valid agar idenya berhasil di pasar.

Era pandemik, cerminan nyata ketidakpastian. Pada tingkat strategi, beberapa kerangka kerja yang perlu dikuasai yang banyak dikembangkan untuk membantu memahami portofolio produk & layanannya, membuat keputusan yang tepat. Sering kali beragam pihak abai akan kepentingan kerangka kerja ini, menggunakan dimensi berbeda yang tersembunyi, tantangan nyata yang dihadapi para pemimpin yakni bagaimana MENGELOLA KETIDAKPASTIAN.

Banyak kerangka kerja yang dipelajari, seperti Ansoff Matrix. Membawa kita memetakan apa yang perlu dilakukan dalam melakukan penetrasi & pengembangan pasar, atau apa yang perlu dikembangkan & didiversifikasi. Ini digunakan Google & Amazon ketike mereka menentukan strateginya di awal.

Atau Matriks Ambisi, cukup menarik memainkan ini, belajar mengelola dimana portofolio kita bermain & bagaimana memenangkannya. Atau Frameworknya McKInsey yang menjelaskan 3 tahap transformasi bisnisnya yakni 1) Extend the core, 2) Kembangkan peluang 3) Visi mengembangkan pilihan viable. Kerangka ini dikembangkan FB di tahun 2016 mengumumkan roadmap 10 tahunnya.

Salah satu yang terbaru, adalah Peta Portofolio Osterwalder & Pigneur menjelaskan dimensi inti pengelolaan inovasi. Dibedakanlaah antara eksplorasi model bisnis baru dengan tingkat ketidakpastian yang tinggi & eksploitasi model bisnis saat ini dengan tingkat ketidakpastian yang lebih rendah.

Peta Portofolio ini mengambil pendekatan garis bawah & fokus pada yang benar-benar diperhatikan: potensi ukuran pengembalian investasi & tingkat ketidakpastian yang terkait dengan mendapatkan pengembaliannya yakni risiko inovasi & risiko gangguannya. Selamat belajar mengelola ketidakpastian!

Memahami Substansi

Satu semester ini dibanjiri dengan pesan singkat, “Pak saya ngga bisa absen”, “Pak apa absen berpengaruh dengan nilai?”. “Pak, ini screen shootnya, bukti saya hadir”.

Menyelenggarakan kegiatan pembelajaran transfrormatif yang kolosal melibatkan ribuan mahasiswa adalah pengalaman menantang. Paradigma yang berbeda hingga teknis yang rumit serta bagaimana caranya mengakomodir pembelajaran daring dan luring dan berjibaku dengan dinamikanya yang luar biasa demi capaian pembelajaran yang optimal. Belajar banyak!

Bagi sebagian orang, “eksplorasi” adalah sebuah dinamika yang menantang, mengasikkan, seru! Namun sebagian besar lagi justru bingung karena tak tau apa yang akan terjadi kelak, takut gagal dan terjatuh lebih memilih balik kanan dan menggunakan best practice walau tak relevan dengan jaman, yang penting amaaaan☺️

Bagian lain selain ketakutan “bereksplorasi” adalah tentang “memahamkan substansi”. Titik krusial dalam pembelajaran itu sebenarnya adalah memastikan secara substansi apakah mutu pembelajaran dapat melekat pada pembelajar. Sayangnya entah mahasiswa atau institusi masih menitikberatkan pada kehadiran, absensi! yang penting hadir, tapi lupa outcomes.

Cukup mengherankan memang, begitu gelisahnya kita menanyakan jumlah absensi, ketimbang Ia mementingkan untuk bertanya apakah Ia “memahami substansi perkuliahannya atau tidak”.

Atau jangan-jangan kita pengajar yang mementingkan kehadiran anak-anak saja untuk memenuhi kuantitas absensinya ketimbang memastikan apa yang kita ajarkan sampai diterima atau tidak.

Memahamkan substansi pada anggota ekosistem memang gampang-gampang susah. Dalam upaya menggiringnya kerap kali jadi terjebak pada output-output teknis, menghitung kehadiran, menghitung poin reward atau bagikan ppt 😀

Menawarkan outcomes seringkali menjadi sangat menantang dilakukan, karena cara berpikir seringkali berbelok dan terjebak dengan kebahagian berupa banyaknya output yang menimbulkan dampak semu, banyak kegiatan tapi tak berdampak, hanya senang sesaat.Berikutnya kita mulai kerja kembali dari 0, begitu seterusnya.

Lain kali, jangan lupa apakah diskusi-diskusi kita adalah diskusi substantif atau tidak, jangan lupa perjuangkan SUBSTANSI!

Belajar dan Berkarya Di Ruang Nyata

Perjalanan ini layaknya proses kreatif yang memang diawali dengan perasaan takut. Apalagi bagi anak-anak muda ini yang terbilang baru bagi dunia-dunia nyata berhadapan langsung dengan dunia kerja, dunia nyata masyarakat. 

Ada excitement melakukannya di awal, kemudian dihadapkan pada pengalaman-pengalaman nyata yang jika dipelajari di kelas banyak variabel yang tak ditemukan.  Soal-soal di ruang kelas kerap kali variabel-variabel nyata sering diganti dengan asumsi, dan jumlahnya pun banyak. 

Sehingga persoalan di ruang kelas seringkali dihadapkan seolah-olah ideal, padahal kenyataannya jauh, tapi institusi pendidikan kerap mengatakan “ya bagaimana lagi, kami banyak keterbatasan sumber daya”

Memberikan ruang kreatifitas, bergera, berkarya dan mendampingi mereka seyogyanya adalah sumber energi jika memang orientasi kita pada tumbuh dan berkembangnya generasi penerus.

Memberikan pengayaan berupa panggung-panggung belajar bagi mereka sebenarnya bagi saya pribadi justru menjadi wadah belajar yang paling kontekstual yang melahirkan banyak hal-hal baru, bukan saja mengenal bagaimana semestinya kita berinteraksi dengan generasi ini, tapi juga menuai hal-hal baru dalam beragam pendekatan, perangkat, manajerial dan inovasi-inovasi pergerakannya.

Perbedaan generasi seyogyanya menghadirkan disrupsi. Disrupsi adalah gangguan yang menghasilkan inovasi. Jadi dikatakan disrupsi karena bergabungnya multi generasi dalam sebuah kolaborasi akan melahirkan kelengkapan.

Kalangan senior membawa wisdom, kematangan, network dan knowledge, kalangan muda membawa keberanian bereksperimen dan penguasaan akan jamannya yang berbeda.

“Tell me and I forget, teach me and I may remember, involve me and I learn” (Benjamin Franklin).

Social Enterprise

Menuju Lombok, bersua dengan 17 StartUp matang dari beragam penjuru ASEAN.

Kali ini kami bersama UNDP bersama-sama berkompetisi menjawab tantangan bagaimana menghadirkan usaha-usaha berbasis inovasi yang ditujukan pada kelestarian lingkungan. Lebih spesifik lagi menggagas usaha-usaha inovatif memerangi limbah plastik.

Kehadiran 17 usaha-usaha anak muda yang model-model bisnisnya ini sudah proven adalah bukti bahwa tak dipungkiri lagi bahwa saat ini produk-produk inovatif tak bisa lagi hanya mempertimbangkan profit, tapi juga memastikan keberlanjutannya dengan memadukan aspek sosial, ekonomi dan lingkungan. Teknologi jadi media katalisator terjadinya inovasi dan dampak sosial yang luas.

Tidak banyak, tapi mulai banyak tumbuh social entreprises yang menjadikan teknologi sebagai mesin utama perubahannya. Menyandingkan teknologi bersama visi sosial menjadi penting, apalagi membuncahkannya bersama kreatifitas.

Mengapa bisnis sosial menjadi tren walau pada kenyataanya sebagian besar perusahaan sosial merasakan kesulitan untuk menciptakan bisnis yang menguntungkan dan berkelanjutan, hingga proses menemukan model bisnis yang paling pas adalah hal yang paling menantang, sangat unik untuk setiap usahanya.

Cara paling layak bagi wirausahawan sosial untuk memberikan kembali paradigma ekonomi baru menyeimbangkan people, planet dan proseperity sebagai kesatuan mekanisme yang utuh untuk memenuhi tujuan yakni memberi dampak dengan cara yang lebih positif yakni model binis sosial.

Kita eksplor bisnis-bisnis sosial ini di Lombok!🎉

Membangun Budaya Kreativitas

Pak baca ini!”, sahut bu Intan salah satu sahabat dan mitra terbaik saya. Oh rupanya tautan penting tentang kreativitas.

Dalam artikel itu dijelaskan mengapa organisasi memiliki begitu banyak kesulitan dalam menggerakkan kreativitas karyawan? Jawabannya ternyata terletak pada perilaku yang sudah mendarah daging yang mencegah perusahaan membangun budaya kreatifnya.

Makan siang tadipun kami bersua dengan salah satu mitra yang mengungkapkan tampaknya insitusi kami terjebak KPI mas, “KPInya sih ngisi, tapi kok bisnisnya ngga bergerak nih!” ujar salah satu timnya, kemudian Ia menambahkan, “Masa sih hal-hal tak substansi tadi KPI? kami jadi sangat rigid dibuatnya!”

Nah hal ini balik lagi terkait dengan kenyataan ternyata perusahaan atau instusi memang banyak yang salah dalam memahami kreatifitas yang seringkali dibenturkan dengan produktifitas.

HBR mengulas beberapa penyebabnya;

1.The Productivity Fallacy
Mencoba untuk menyelesaikan pekerjaan kompleks yang diselesaikan terlalu cepat dapat menyebabkan kerugian bagi proses inovasi itu sendiri.

Beberapa solusi terbaik justru membutuhkan periode inkubasi yang panjang. Memaksakan hasrat untuk melahirkan kesimpulan yang cepat dapat mengarah pada kreatitas dan solusi yang semakin jauh tercapai.

2.Intelligence Fallacy
Menganalisa gagasan memang lebih mudah daripada mensintesa hal-hal yang baru. Lesatkan kretivitas dengan menaruh atensi yang dalam pada proses bagaimana gagasan didiskusikan dalam kelompok.

Biasakanlah bergagasan hal-hal baru dari pada mencari-cari kelemahannya. Hal ini bukan berarti mengatakan setuju atau membantah sebuah ide, tapi fokus pada upaya memperkayanya.

3.The Brainstorming Fallacy
Nominal brainstorming (ketika individu memikirkan gaagsannya sendiri sebelum bergagasan) akan menjadi lebih baik dari pada sesi bergagasan yang tradisional. Khususnya bagi tim yang memiliki keragaman sudut padang.

Sebuah studi dari Yale, menemukan bahwa jumlah gagasan yang dihasilkan oleh individual dan kemudian diagregasi hasilnya, kualitasnya akan dua kali lipat dari gagasan yang hanya dihasilkan dari kelompok yang bekerja bersama secara tradisional.

Jangan ragu bergagasan!

Divergent?!?

“Dimana sekali banyak sumber daya, yang dilihat cuma kurangnya” sepenggal percakapan malam tadi.

Kreativitas itu justru hadir dalam beragam keterbatasan, jika semuanya tercukupi tak akan ada kreativitas yang meletup. Keterbatasan, gap, kekurangan atau beragam ketidaksempurnaan lainnya.

Kreativitas itu juga erat dengan keberanian mencoba, ada kalanya “topi hitam” dalam Six Thinking Hats – Edward de Bono justru mendominasi lima topinya. Gagal deh mencuatkan solusi kreatifnya🥲

Boleh kita menjadi kritis, namun jangan sikap kritis ini menjadi penghalang beragam solusi kreatif. Sebelum lompat ke Topi Hitam, ada banyak hal yang dapat dikemukakan. Mulai dari data dan faktnya dulu, ikuti dengan rasa optimisnya (kuning), kemudian resikonya apa (hitam), gagasannya apa (hijau) setelah itu revie lagi l proses berpikirnya (biru) dan kemudian ungkapkan perasaanya (merah).😎

Kreativitas memang memerlukan pemikiran yang terbuka, mau menyimak, mau mendengar dan mau mengakomodir. Topi-topi diatas akan membuat kita lebih dekat dengan solusi, ketimbang memberikan skeptisisme mendominasinya.

Nanti jika kita diskusi tak ada salahnya kita buat rundown sesuai topinya😂 . Ya! silahkan topi putih maju! Dilanjutkan dengan topi-topi yang lain, diakhir kita akan melihat perspektif yang lebih luas, mendorong keberanian yang lebih kuat menghadirkan solusi.

Kemampuan divergent thinking ini biasanya akan membawa bukan hanya sebuah solusi biasa, namun justru menghadirkan hal-hal baru “beyond solution”🚀🚀

Selamat mencoba! *pake aksen Sisca Kohl

Design Thinking, membingungkan?

Mengenal Design Thinking ga semata-mata berhenti disana, yang lebih menantang justru menerapkan keterampilan berpikir desain dalam kehidupan nyata, mengeksekusinya langkah berikutnya hingga bisnis berjalan baik & terjaga keberlanjutannya.⁣⁣
⁣⁣
Jangan sampai melompat-lompat dari proses yang sesungguhnya, nanti bingung! Nah begini alurnya;⁣⁣

⁣⁣1. Design Thinking⁣⁣
Mulai dari gagasan, ikuti dengan validasi masalah pada konsumen. Lakukan proses empati, definisikan masalah dengan baik dengan sudut pandang user, buat purwarupa & uji. Teruskan proses iterasinya hingga menghasilkan purwarupa. Solusi ini kemudian divalidasi & mulai digagas Model Bisnisnya & memulai langkahnya dengan Lean StatrUp⁣⁣
⁣⁣
2. Lean Startup⁣⁣
Tahap ini menyediakan pendekatan ilmiah untuk membuat & mengelola bisnis agar lebih cepat menyampaikan produk yang diinginkan ke tangan pelanggan.Juga mendorong cara mengarahkan, kapan berhenti & kapan harus bertahan & menumbuhkan bisnis dengan akselerasi maksimum. ⁣⁣
⁣⁣
Fase lean ini menguji coba, dengan harapan mendapatkan siklus Learn-Build-Measure, hingga menghadirkan Model Bisnis yang valid. Fase ini penting, jangan memulai dengan asumsi bahwa produknya diinginkan banyak orang. Kemudian menghabiskan waktu menyempurnakan produknya tanpa pernah menunjukkan pada calon pelanggan. ⁣⁣
⁣⁣
3. Design Sprint⁣⁣
Dalam fase Lean Startup baiknya melakukan pendekatan Design Sprint untuk menjawab pertanyaan krusial melalui proses perancangan, purwarupa & tes pada konsumen. Proses ini memotong proses panjang, cukup 5 hari untuk berkutat pada siklus yang lebih pendek yakni pada gagasan (Idea) – belajar (learn) tidak perlu Idea-Build-Launch-Learn yang memakan waktu-biaya
tinggi.⁣⁣
⁣⁣
4. Agile (Scrum)⁣⁣
Proses ini melahirkan produk tervalidasi, tapi belum sampai Model Bisnis tervalidasi. Memvalidasi proses bisnis gunakan pendekatan Agille (Scrum) agar tujuan bisnis dapat diperoleh dengan proses dinamis dengan proses perencanaan yang tepat, sprint, review & retrospektif hingga Model Bisnisnya inovatif.

Perhatikan juga sumbu X-nya, semakin tinggi maka gagasan yang dihasilkan akan makin kongkret! Makin kongkret bisnisnya pun makin jalan!

Jadi kapan kita belajar bareng?

Business Plan vs Business Model

Mengembangankan Model Bisnis memang diperuntukkan bagi validas model bisnis. Berbeda dari Business Plan, merancang Model Bisnis memang dialamatkan untuk banyak melakukan validasi. Menuntut founder dan timnya untuk mau melangkah keluar dan berbicara dengan konsumen dan calon-calon konsumennya secara nyata.⁣

Yang membedakannya lagi dengan Perencanaan bisnis adalah Model Bisnis adalah fokus yang tertuju pada input, dibukanya kesempatan untuk menerima proses-proses validasi. Prosesnya juga dimulai dengan sederhana dengan membangun purwarupa.⁣

Jika dalam Perencanaan Bisnis biasanya membatasi asumsi dengan data yang sesuai, di model bisinis justru ditekankan mengubah sudut pandang menjadi sudut pandang konsumen yang tervalidasi. ⁣

Goals utama model bisnis adalah validasi, sedangkan Business Plan adalah pendanaan. Model bisnis diluncurkan dengan proses yang customer-proven, beda dengan perencanaan bisnis yang menekankan pada kemungkinan apa yang akan terjadi dimasa depan.⁣

Nah untuk itu, kita perlu paham dalam proses valdasi model bisnis. Dalam model bisnis ada 3 bagian penting, Desirebily, Feasibilty dan Viability, ⁣


Proses Validasi I⁣
Pastikan Disirability.⁣
Apakah sudah Problem-solution Fit? Kemudian apakah proses Akuisisi pelanggan sudah mampu melahirkan rentensi? (Inget lagi Marketing funnel yaa!)⁣

⁣Proses Validasi II
Pastikan Feasibilty⁣
Coba cek lagi ketersediaan dan keterjangkaua sumberdaya, teknologi, aktivitas dan mitranya. Cukupkah dapat dibangun dan diaktivasi, cukup kuatkah?⁣

Proses Validasi I⁣II
Pastikan Viability.⁣
Proses paling menantang nih! Membuat Revenue Models dan berstrategi terkait costnya.⁣

Selamat belajaar!⁣