Ekosistem yang baik bisa jadi pabrik kreatifitas, setiap orang bisa dibangun jadi kreatif.

Ekosistem ini memang unik! Meja-meja bergagasan makin penuh terisi. Biasanya hal ini terjadi di warung kopi, namun disini tak berjualan kopi, jika pun mau seduh sendiri.

Gagasan adalah ingredients terpenting dalam mencipta ekosistem dimana setiap individunya bisa meluapkan imajinasinya dengan bebas & mentaut-tautkannya dengan orang lain hingga melahirkan banyak kebaruan. Oleh karenanya, memastikan ekosistem kita tetap menjadi mimbar bebas bergagasan adalah penting. Hal ini penting bagi proses nurturing individual untuk tumbuh jadi orang yang kaya kapasitas.

Beberapa tempat yang semestinya jadi ruang-ruang tempat tumbuhnya gagasan justru menjadi redup kehilangan kebebasan berbicara. Redupnya nyawa bergagasan bukan hanya karena memang ditabukan karena dirasa bersebrangan, namun juga bisa karena kegemaran memelihara hierarki atas nama jabatan, senioritas atau bahkan pengalaman.

Nyawa bergagasan bisa redup karena dirancang / ketidaktahuan, akibatnya organisasi justru jadi tempat paling ideal menumpulkan inovasi, yang idealnya jadi wadah ideal menumbuhkan keberanian eksperimen & menerima umpan balik bagi proses pembelajarannya. Bagaimana untuk tetap menghadirkan keingintahuan & minat memang adalah hal yang paling menantang.

Ekosistem yang baik bisa jadi pabrik kreatifitas, setiap orang bisa dibangun jadi kreatif. Keyakinan umum di masyarakat adalah bahwa kita terlahir kreatif atau tidak. Namun, keyakinan ini sudah lama ditentang oleh temuan terbaru dalam ilmu saraf, terutama terkait dengan struktur syarat otak kita. Michael Merzenich, penulis Soft-Wired menjelaskan:

“Apapun keadaan awal kehidupan dari seorang anak & apa pun sejarah serta keadaan anak tsb saat ini, setiap manusia memiliki kekuatan bawaan untuk tumbuh, berubah jadi lebih baik, atau menjadi pulih dengan signifikan, dan bangkit berulang. Esok, individu yang kita lihat di cermin bisa menjadi orang yang lebih kuat, lebih mampu, lebih hidup, lebih fokus & berkembang”

Membangun wadah tumbuhnya kreatifitas adalah bagian penting atas keterjaminan tumbuhnya individu-individu berkekuatan & berkapasitas untuk memberikan dampak bersama pada lingkungannya. Ekosistem yang membuatnya tumbuh adaptif🚀

merangcang produk-produk sukses dipasar dan dilakukan secara by-design.

Diskusi semalam bersama banyak kawan-kawan alumni bagaimana merangcang produk-produk sukses dipasar dan dilakukan secara by-design. Kebetulan pagi ini juga menyiapkan sebuah konsep pembelajaran atas permintaan sebuah perusahaan untuk mengajarkannya berbagai macam tools yang bisa membantu timnya berakselerasi.

Tools, idealnya adalah teknologi yang dapat membuat kita bekerja lebih baik, lebih cepat dan melahirkan lebih banyak hasil. Hanya memang kerap kali kita terjebak dengan tools tanpa memastikan apakah ini akan membantu kita menuju goals yang sebenarnya dan menjamin keberlanjutannya?

Mengenalkan tools kerap justru melelahkan, apalagi bagi usaha-usaha yang rajin berlanggan aneka tools baru hanya untuk memuaskan hasrat owners atas produktivitas yang dinginkan misalnya, tapi ternyata timnya justru kelelahan menggunakannya. Secara visual, memang teknologi, apalagi terkait aplikasi digital yang kini deras hadir justru ditangan organisasi yang menitikberatkan pada peningkatan produktifitas dibanding keberlanjutan akan menyebabkan kelelahan pada organisasinya.
Bukan hanya organisasi, ini juga terjadi pada individu-individu yang mengutamankan output ketimbang outcomes yang menggunakan tools yang berorientasi asal beres.

Tools menjadi penting memang untuk memastikan seberapa cepat kita bekerja dan seberapa dekat lagi dengan visi kita. Secara teknis juga mampu membantu kita mengatur tim yang dibuat dengan multi peran, mengartur penjadwalan dan perencanaan, manajemen sumberdaya, pengangaran & dokumentasi. Namun lebih dalam, memahami tools lebih dalam akan membawa pada kondisi organisasi atau individu yang lebih kuat secara kuktur, ketangkasan, ketajaman pola pikir, kemampuan inovasi dan menjadikan tim perlahan mejadi ekosistem canggih berupa collective genius.

Coba cek lagi tools yang digunakan, apa benar meningkatkan pada produktifitas, atau perlahan-lahan justru menjadi silent killers dibaliknya? Memangkas proses bisa menjadi lebih cepat namun disaat yang sama juga menumpulan kreatifitas. Jika dengan tools ini ternyata juga tumbuh tools fatique & berkurangnya interaksi antar tim hingga memudarnya kebahagiaan dalam tim maka segerakan mengevaluasinya❤️

Pemahaman pada Business Acumen

Seringkali dalam sebuah organisasi, perspektif pribadi bisa menjadi sangat lekat dengan cara berpikirnya, bekerja dan memahami sebuah hal dialaminya sehari-hari. Tentu tidak heran karena memang melekat pada dirinya.

Salah satu hal yang menjadi penting bagi anggota tim adalah pemahamannya pada keseluruhan organisasi, panjang cakrawala waktu dan besaran sumber daya yang terlibat. Karena cara berpikir yang berpusat pada diri sendiri, maka hasil pemikiran ini akan sangat rentan “self diagnose” yang membawa kesimpulan yang bias seperti, “saya adalah individu yang paling berperan, paling lelah dan paling penting dalam project ini”, atau kesimpulan-kesimpulan lain seperti “tampaknya yang lain tak banyak berkontribusi”

Simpulan-simpulan ini muncul memang kerap kali karena jam terbang serta pemahamannya pada Business Acumen yang kurang matang dan holistik. Bias yang muncul kerap memunculkan kenyataan yang tak sesuai ekspektasi. Ini berawal dari kesalahan ketika ekspektasi tak diturunkan menjadi data dan fakta tertulis yang merinci simpul-simpul keterlibatan, peran, lama waktu, kapasitas dan kapabilitasnya yang menjadi variabel-variable bilangan penyebut.

Keterlibatan, peran, lama waktu, kapasitas dan kapabilitas perlu diurai dalam dokumen, dikalkulasi dengan baik, uraikan menjadi fakta tertulis agar imajinasi dapat digambarkan dengan jelas dan menghilangkan bias perasaan yang kerap berpusat pada diri sendiri. Btw, ini ada toolsnya loh:) WBS!

You need to connect to your purpose to innovate in a meaningful way – Eric Roscom Abbing

Dalam Business Acumen, penting juga selain kepentingan jangka pendek untuk mau paham bahwa kita bergerak dalam wadah organisasi. Ada bahtera yang melaju berisi banyak orang & mengarugi lautan luas dalam tujuan jangka panjang. Organisasi penting untuk tetap mewadahi anggota timmnya belajar keluasan pemahaman, menyeimbangkan personal goals vs organizational purpose, menyeimbangkan manfaat, kesejahteraan & kepentingan jangka pendek dan panjangnya.

The urge to do what we do in the service of something larger than our selves
–Doniel H Pink – Drive

Aspek Culture, Capabilities dan Leadership tiga pilar inovasi dalam sebuah komunitas yang handal

Masih tentang Collective Genius. Membangun tim apalagi ekosistem memang menjadi penting untuk membinanya melalui proses yang memiliki proses yang mewadahinya bagi tempat tumbuhnya sense of purpose, shared value dan rules of engagement-nya. 

1. Purpose, mengapa kami hadir.
2.Shared Value, apa yang disepakati adalah hal penting
3.Rules of Engagement. Bagaimana kita bisa berinteraksi satu sama lainnya terkait masalah.

Seiring dengan itu, ekosistem ini akan sangat efektif dan melompat jika didorong untuk melakukan lompatan. Komunitas sangat bisa menumbuhkan kapabilitas inovasinya, bagaimana caranya? Linda Hill, mengungkapkan tiga hal penting membangun kapabilitas ekososistem Collective Genius;

1. Torehkan kreativitasnya (Creative Abrasion), kemampuan membangkitkan gagasan melalui berbagai diskursus dan perdebatannya. Apalagi jika kemudian Ia membangun kapabilitas inovasinya. Konflik ada dinamika, selesaikan dengan gagasan-gagasan gila yang sehat.

2. Tingkatkan ketangkasan kreativitasnya (Creative Agility) dimana mulai dibangun kekuatannya untuk melalukan eksperimen yang menghasilkan dengan cepat, merefleksikan kemudian memperbaikinya (Design Thinking)

3. Resolusi Kreatif. Kapabilitas untuk memiliki pengambilan keputusan yang integratif, yang menggabung-gabungkan gagasan dengan beragam cara serta memperluas perspektifnya hingga ia justru saling memperkaya.

Ketiga aspek ini penting dibangun untuk melakukan berbagai lompatan, dilakukan dengan serius dan konsisten. Jika ketiga hal ini dijalankan dengan konsisten, dengan innovative leadership yang sungguh-sungguh! Tak diragukan bahwa bersatu padu membangun kapasitas menjadi sebuah Collective Genius! 

Aspek Culture, Capabilities dan Leadership tiga pilar inovasi dalam sebuah komunitas yang handal. Culture, adalah minat yang kuat dalam melakukan upaya keras dan mengarah pada inovasi. Capabilities adalah kemampuan yang dimilikinya hingga Leadership terkait seni dan prakteknya dalam mencipta ragam inovasinya.

Selamat meracik Culture, Capabilities, Leadership di ekosistem kamu!

Melompat!

Digital Transformation adalah perkara Cultural shift!

Perubahan dilakukan diatas perubahan, sebuah ungkapan yang tak lagi bisa dielakkan. Berbeda dengan masa lalu bahwa sering kali kita banyak mempersiapkan segala sesuatunya hingga sempurna kemudian mulai melangkah.

Era perubahan saat ini tak lagi cukup waktu untuk melakukannya secara serial, satu persatu karena momentum perubahan begitu cepat hingga diperlukan strategi berbeda. Apalagi saat ini cara kerja, tata kerja & bagaimana mengelola organisasi menjadi sangat berbeda. Karena model bisnis dan proses bisnisnya sangat jauh berbeda dengan kehadiran teknologi informasi dan digitalisasi yang makin kencang, menjadi sangat penting melakukan proses transformasi budaya.

Digital Transformation adalah perkara Cultural shift, perlu merancang tangga perubahan yang terukur, membuat organisasi menjadi semakin lincah, matang dan pada setiap masanya akan semakin akseleratif. Setiap proejct atau program yang dilakukan idealnya akan membuat organisasi menjadi lebih paham dan lebih baik, selangkah lebih maju pada proses transformasinya.

Cultural shift menghasilkan layaknya gunung es yang membesar, semakin stabil. Semakin baik produk yang dihasilkan, semakin baik pula organisasinya, menyeimbangkan proses yang holistik, bahwa setiap perjalanan project membuahkan proses Cultural shift  semakin baik.

Untuk itu dalam memastikan proses transformasi, pendekatan & kerangka kerja yang digunakan pada setiap project perlu dipastikan relevan dengan zaman, memastikan proses pemberdayaan berjalan. Pendekatan masa lalu yang hierarkis misalnya, tak relevan lagi untuk melakukan Cultural shift karena perubahan tak tersebar pada semua lini organisasi, kunci inovasi hanya berada pada satu titik teratas, pimpinan. Pastikan kerangka kerja yang baik mampu secara perlahan membuat organisasi bergeser dari profit ke purpose, hierarki ke network, controlling ke empowering, planning ke eksperimentasi serta dari privasi ke transparansi.

Cultural shift adl sebuah proses, memulainya sesegera mungkin akan menjadi lebih baik ketimbang selalu merasa percaya diri atas keunggulannya saat ini sedangkan pihak lain berproses membenahinya sedikit demi sedikit, kemudian menemukan momentumnya & melesat🚀🚀

Jangan tergesa, nanti jadi chaos!

Tergesa bisa jadi racun paling hebat dalam sebuah proses inovasi. Walau banyak pembenaran ketika hal-hal cemerlang biasa ditemukan ketika tenggat waktu tersisa sangat terbatas, biasa jadi validasi kaum Deadliners.

Dekade ini semakin banyak para organisasi unggul yang muncul dengan kecepatan inovasinya. Namun sering kali bagi mereka yang jarang berlatih, melihat fenomena ini hanya dipermukaan, bahwa mereka terlihat punya cara & produk canggih! Yang sering tak terlihat adalah bagaimana ketekunannya melahirkan inovasi & melakukan proses memahami masalah, proses trial & error yang frekuentif, proses komunikasi yang intens, bagaimana timnya intens memvalidasi & meramunya dalam tahapan proses dalam beberapa sprint hingga idenya tervalidasi.

Ketergesaan adalah tantangan paling nyata, apalagi jika tim mendamba proses inovasinya bisa bertahan lama & sustain hingga prosesnya melahirkan sebuah inovasi disruptif kelak. Yang kerap muncul terutama di pegiat startup adalah merasa idenya paling cemerlang, solusinya paling jitu & tepat. Ketergesaan ini sering identik dengan Fast Thinking.

Para Fast Thinkers sering melupakan tahapan bergagasan, lupa memvalidasi masalah, lupa apa sebenarnya yang ingin dituju hingga kebenaran berpusat pada dirinya. Padahal dalam sebuah inovasi, tahapan mencari insight akan sangat membantu pemahaman kontekstual. Insight yang membantu solusi menjadi beyond jutsu berasal dari bagaimana meramu gagasan-gagasan dari berbagai sudut pandang. 

Kebalikan Fast Thinkers adalah Slow Thinkers. Slow tidak identik dengan lama & lamban! Karena slow ini diidentikan dalam proses inovasi sebagai tahapan memahami & menggagas tujuan mencari insight & cakrawala seluas-luasnya & memvalidasi gagasan pada objek permasalahannya. Walau Slow, justru inovasi bisa berlangsung cepat dan beyond.

Kenapa? Framework-framework modern sudah banyak tersedia dengan kerangka waktu yang terukur, Scrum, Agile, Design Thinking misalnya. Namun memang, budaya Slow Thinkers ini perlu dilatih, karena ini adalah wujud nyata “melting pot”-nya inovasi dari mindset, skillset hingga toolset. Sebuah organisasi perlu berlatih mematangkannya dari waktu ke waktu. Jangan tergesa, nanti jadi chaos!

Banyak kegagalan justru jadi modal mahal menjadikan “creative muscle” makin bersar

Melesatkan kembali kapal oleng adalah pembelajaran mahal, namun prosesnya memunculkan banyak hal baru yang justru semakin dicintai karena prosesnya membuahkan banyak hal yang beyond! Banyak kegagalan justru jadi modal mahal menjadikan “creative muscle” makin bersar.

Perjalanan bersama tim menuju Jakarta hari ini mengemukakan dinamika dalam sebuah organisasi adalah hal penting. Justru jika organisasi terasa dingin dan senyap bisa jadi Ia dalam keadaan genting, karena tak ada lagi yang perlu digagas dan dituju. Hipotesa yang menarik!

Dalam perjalanan membuahkan kebaruan kegagalan-kegagalan sudah pasti perlu dilewati, menjadikannya lesson learn berharga. Lihat saja usaha sekelas Google, begitu banyak kegagalan sebelum sebuah produk meluncur sukses. Hanya saja aktivitas mencari kesalahan itu mereka namai sebagai eksperimen.

Eksperimen tak mencari keberhasilan, juga tak mencari keberhasilan, Ia menuntun pada sesuatu yang baru, persistensi pengulangannya membuat hal menjadi beyond & luar biasa!

Eksperimen yang semakin terpola, mengarahkan pada “creative confidence” yang membesar. Jadi teringat kisah Thomas Alva Edison yang diundang berbicara dalam pertemuan para ilmuwan & bangsawan Inggirs, ia mendapat sindiran;

“Hai Thomas ku dengar engkau gagal sampai 1448 kali dalam mengadakan uji coba menemukan bola lampu listrik ya?” Tanya seorang bangsawan

“Tuan maaf saya tak pernah gagal ,saya hanya menemukan cara yang tak bisa menbuat bola lampu menyala lewat listrik sebanyak 1448 kali & hingga kali ke 1449 kali saya temukan cara untuk menyalakan bola lampu dengan listrik”

Dalam konsep inovasi, Alex Osterwalder menjelaskan untuk mendapatkan satu inovasi, ada explorasi yang intens dilakukan dibaliknya dalam jumlah yanh banyak. Bukan gagal, tapi eksperimen yang mendatangkan pembelajaran hingga hadir kesempurnaan inovasi yang semakin baik dan semakin baik lagi. Proses ini tak akan berakhir, ujungnya adalah keberlanjutan yang terpelihara.

Selamat bereksplorasi!

Menjadi ekosistem yang mengeksplorasi pemahaman satu sama lain

Gagal paham lintas generasi, kerap terjadi karena era digital begitu cepat mengubah landscape kehidupan.  Setiap generasi memiliki kelebihan dan kekurangannya, apalagi di era ini dimana ledakan ketidaksepahaman sering terjadi dan menguras energi.

Dalam sesi diskusi hari ini bersama kawan-kawan calon-calon pemimpin sebuah BUMN, mengulas bagaimana organisasi kita sebaiknya menjadi wadah berpadunya perbedaan. Menjadi ekosistem yang mengeksplorasi pemahaman satu sama lainnya. 

Golongan senior tentu membawa nilai-nilai berbeda, idealnya juga ia membawa big picture yang lebih kayak karena dengan pengalamannya Ia memiliki pemahaman tidak semata-mata di permukaan, tapi Ia bisa melihat yang tak tersembunyi dibawah permukaan sehingga ia kerap mengernyitkan dahinya jika Ia menemukan hal-hal yang tak sesuai dengannya.

Disisi lain adalah terkait generasi kekinian yang paham konteks kekinian, paham cara deliver yang paling pas dengan penguasaan teknologinya membawanya menguasai kebaruan-kebaruan andal yang bisa dijadikan alat kemajuan. 

Transformasi yang sering dilewati untuk beradaptasi dengan perubahan justru terletak pada wadahnya, karena wadah organisasi muncul tak berwujud fisik, tapi nyawa yang hadir di dalamnya. Kedua generasi ini perlu mencairkan diri bersama dalam melting pot yang sehat. Mencipta ruang-ruang diskusi yang penuh dengan ritual kreativitas yang inklusif, mewadahi berbagai ide dan tidak hadir sebagai blockers. 

Keterbukaan, umpan balik, perbaikan berkelanjutan menjadi penting. Dalam setiap fasenya memastikan keterlibatan juga sering kali menjadi kendala, membangunnya menjadi nyata adalah proses tumbuh. Artinya tak tiba-tiba ada, ada siklus berulang yang semakin baik dan matang.

Keterlibatan setiap pihak menjadi penting, menumbuhkannya menjadi semangat kepemilikan bersama. Melting pot ini menjadi wadah meluruhnya kesenjangan generasi, melakukan proses transformasi yang baik, melahirkan wadah yang transformatif membuka pintu-pintu perubahan dan melompatkan pada keberhasilan dimasa datang. Melting pot ini menjadi tempat-tempat gagasan didiskusikan, diracik dan dieksekusi hingga menjadi dampak yang terjaga keberlanjutannya.

Mengapa Sekolah itu Penting?

Seorang kolega bertemu dan berdiskusi tentang mengapa sekolah itu penting. Seperti sudah umum dialami oleh setiap pengajar, terlebih dosen, melanjutkan sekolah ke jenjang tertinggi adalah sebuah kewajiban. Hanya saja setiap individu yang memulainya memang memiliki latar belakang yang berbeda.

Kerap kali ditemui memulai sekolah lagi adalah karena sudah usianya yang mendekati tenggat waktu, atau karena kewajiban yang tak bisa dielakkan, untuk bekal naik pangkat atau agar kemudian bisa mencapai jabatan tertinggi sebagai Guru Besar nantinya. Lalu apa sebenarnya alasan kita melanjutkan sekolah? Sama seperti yang ditanyakan kolega saya diatas?

Tentu Big Why bersekolah penting berupa sesuatu yang positif & membangun energi untuk belajar sepajang prosesnya & kemudian menjadi pembelajar sepanjang hayatnya. Sekolah pada dasarnya bukan saja tentang mendalami ilmu tertentu, tapi juga memberikan pemahaman berpikir yang lebih baik. Kualitas berpkir akan melahirkan kualitas hidup yang lebih baik.

Oleh karena itu, pastikan bahwa keputusan melanjutkannya adalah karena “the healthy urgency”, karena dalam prosesnya bukan tentang bagaimana mengakhirinya dengan cepat. Namun bagaima prosesnya bisa membangun kualitas berpikir yang baik, menjadikan kualitas hidup menjadi lebih baik karena kemampuan menerjemahkan keilmuannya dalam peranan hidupnya masing-masing & memiliki dampak bagi sekeliling.

Dilain pihak, memilih sekolah juga perlu jeli, karena bukan tentang gelar atau akreditasinya saja, tapi apakah lembaganya memiliki nilai-nilai pendidikan yang unggul, apakah menghubungkan dengan ekosistem untuk tumbuh kembang bersama, apakah terbuka dengan beragam perubahan, apakah dipastikan ketika lulus kelak jadi individu dengan memiliki kualitas berpkir lebih baik serta keleluasaan akses pada ekosistem yang sehat?

Apakah kemudian kita bertransformasi menjadi individu yang memaknai setiap proses belajar adalah untaian aktifitas yang mindful? Idealnya, gelar yang didapat tercermin dari sikap hidupnya sehari-hari.

Sekolah yang baik memberikan kita wadah bertransformasi dengan memperbesar peluang untuk memiliki kualitas hidup baik dari hasil pemikiran berkualitas. Bgmn dengan kamu?

Sistem pendidikan yang menjamin proses pendidikan yang baik, tentunya akan melahirkan masyarakat dengan karakter & kualitas berpikir baik

Berbincang dengan sesama kolega tentang pendidikan kita mau dibawa kemana. Mengapa kerap kali kita terjerumus menjalankan proses pendidikan yang bermuara pada output-output pengukuran yang justru variable ukurannya terlepas dari individunya. Lupa bahwa objek utamanya adalah manusianya, bukan produknya. 

Produk adalah hasil dari manusianya, hasil kemampuan mengorganisirnya hingga lahirlah produk-produk yang hasilnya baik. Hanya saja, kita sering lupa, & lompat logika, bahwa hasil yang baik berasal dari proses yang baik. Proses yang perlu waktu, perlu ekosistem yang mendukung & mengakselerasinya, hingga menghasilkan produk yang justru akan berdampak pada kemampuan memberikan dampak baik lainnya. Sustainability.

Finlandia, negara dengan sistem pendidikan terbaik di dunia setelah Cina & Hongkong. Finlandia tidak menempati posisi pertama dalam indeks PISA, tetapi jadi satu-satunya negara di mana siswa punya kemampuan membaca yang tinggi serta kepuasan hidup. 

Bukan cuma punya kehidupan sekolah & waktu luang yang seimbang, tapi pendidikannya memberikan kesempatan yang sama untuk mendapatkan akses pendidikan gratis, inklusif & komprehensif. Model-model pembelajarannya adalah surga! wadah dimana tiap pembelajar bisa mengeksplorasi kreativitasnya. Pembelajaran dipersonalisasi & memberdayakan kemampuan tiap siswa, memantiknya berperan aktif dalam apa & bagaimana mereka belajar membuka potensi dirinya & diberikan kesempatan melakukan kontekstual diluar kelas.

Ketika kita heboh dengan standarisasi, disana tak ada ujian standarisasi. Pembelajaran banyak dinilai dengan berbagai metode kualitatif, fokus pada pengembangan & pembelajaran soft skill, fokus pada karakter berkualitas, Didukung pula teknologi, melengkapi pembelajarannya yang mengutamakan pengalaman belajar yang unik melalui pengajaran hingga melahirkan lifelong learners.

Sistem pendidikan yang menjamin proses pendidikan yang baik, tentunya akan melahirkan masyarakat dengan karakter & kualitas berpikir baik, dampaknya pada kualitas hidup, tercermin juga hasilnya sebagai negara paling bahagia versi World Happiness Report. 


Ada proses yang serius, dikawal dalam mensejahterakan rakyatnya. Pendidikan berkualitas.